Software tiruan

Soalan:

Apakah hukum menggunakan perisian atau ‘software’ tiruan atau bukan original untuk tujuan kebaikan atau promosi seperti membuat poster, Video program dan apa-apa yang bermanfaat tanpa sebarang upah kerana harga original untuk sesebuah perisian yang original terlalu mahal dan perlu kemaskini setiap bulan(RM 350++) yang tidak mampu dimiliki oleh seorang pelajar.

Dan jika sebaliknya, yakni pengguna itu mengambil upah melalui kegiatan ini, apakah hukumnya?

Jawapan:

Perisian komputer (software) adalah sejenis harta intelek (intelectual property) yang merupakan aset tidak nyata tetapi diiktiraf dari sudut undang-undang dan juga syarak.

Akademi Fiqah Islam (Majma’ al-Fiqh al-Islami) dalam persidangan kali ke-5 yang diadakan di Kuwait pada 1409H telah membincangkan berkenaan harta tidak nyata (huquq ma’nawiyyah) dan meluluskan resolusi berikut:

“Hak cipta penulisan, ciptaan, dan rekaan adalah dipelihara dari sudut syarak. Pemilik-pemiliknya berhak untuk mengendalikannya (menjualnya, menyewanya dll). Dan hak-hak tersebut tidak harus dicerobohi”.

Oleh kerana perisian komputer termasuk dalam harta intelek yang diiktiraf syarak, maka ia tidak harus dicerobohi melalui aktiviti cetak rompak dan seumpamanya.

Firman Allah Taala: وَلَا تَأْكُلُوا أَمْوَالَكُم بَيْنَكُم بِالْبَاطِلِ

Maksudnya, “Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) di antara kamu dengan jalan yang salah”. (Al-Baqarah: 188).

Berasaskan kepada pengiktirafan syarak terhadap harta intelek, maka hukum asal bagi pembelian, penjualan dan penyebaran perisian komputer cetak rompak, sama ada untuk tujuan komersial atau untuk kegunaan peribadi tanpa keizinan pemilik hak ciptanya adalah tidak diharuskan.

 

About Author

Connect with Me:

Leave a Reply

  • WP-Backgrounds by InoPlugs Web Design and Juwelier Schönmann
    Change Font Size
    Contrast