Nasab dan nafkah anak tidak sah taraf

Soalan:

Jika perempuan berzina kemudian hamil. Kemudian perempuan tersebut telah dikahwini oleh pasangan zinanya /atau bukan. Setelah anak di dalam kandungan dilahirkan, anak tersebut telah dibinkan kepada pasangan zinanya/ bukan. Apa kah hukumnya?

Dan setelah dibinkan nama lelaki tersebut, adakah layak utk si ibu menuntut nafkah?

Jawapan:

Jika perempuan itu berzina dan hamil hasil perbuatan zina tersebut, kemudian bernikah dengan pasangan zinanya atau orang lain, anak yang dilahirkan itu haram dibin/bintikan suaminya (pasangan zinanya atau orang lain)

Oleh kerana seorang anak tidak sah taraf dinasabkan kepada ibunya, tidak kepada lelaki yang menyetubuhi ibunya atau kemudiannya menjadi suami ibunya, maka dia dianggap sebagai seorang anak yang tidak berbapa, sekalipun sebenarnya lelaki yang menyetubuhi ibunya itu adalah bapa biologinya.

Segala nafkah dan saraan hidup anak tak sah taraf adalah menjadi tanggungjawab ke atas ibunya. Ini adalah kerana anak tak sah taraf dinasabkan kepada ibunya dan tidak kepada lelaki yang menyetubuhi ibunya dan bukan kepada lelaki yang menyebabkan kelahirannya.

About Author

Connect with Me:

Leave a Reply

  • WP-Backgrounds by InoPlugs Web Design and Juwelier Schönmann
    Change Font Size
    Contrast